Selasa, 03 Juli 2012

Talk about the future like we had a clue.


Lets talk about future, kadang kita selalu bilang “I want… I want… I want…” tapi gimana kalau kita ubah ‘want’ jadi ‘will’? jadi “I will.. I will…. I will..” mungkin kalau kita ngomong tentang ‘want’ kita terlihat terlalu menginginkan sesuatu tapi nggak ada usaha tapi kalau “will” seakan-akan kita mempunyai usaha untuk bisa menggapai keinginan kita. Ngomong-ngomong tentang keinginan…. Gue punya beberapa keinginan buat masa depan, berhenti mikirin masa lalu.
            Let’s start…. I will….

Aku Ingin Jadi Penulis...


Mungkin terdengar gila kalau aku benar-benar ingin menjadi penulis, aku tidak terlalu mempunyai imajinasi yang tinggi dan gilanya lagi aku lebih berminat untuk menjadi penulis sebuah novel fantasi bukannya novel yang berbau teenleet. Entah mengapa, tapi semenjak aku baca-baca buku fantasi aku langsungjatuh cinta, entah karena ceritanya atau karena sifat-sifat dari tokoh-tokoh yang ada di buku itu. Novel fantasi pertamaku adalah novel yang aku pinjam dari temanku, ayu dinda. Aku lupa apa judulnya, tapi seingatku novel itu bercerita tentang vampire. Aku sangat tertarik dengan jalan ceritanya sampai-sampai aku merangkum isinya untuk tugas bahasa Indonesia pada kelas 8 lalu.
Buku itu bercerita tentang Darren Shan seorang manusia setengah vampire, lalu ia bergabung disebuah pertunjukan sirkus yang bernama

Remember When... Part 3


Bab III
Naik kelas 9. Gue ngga mau lagi kayak kelas 8, gue ngga mau jadi orang bego, kelas 8 itu gue jadiin pelajaran. Balik lagi ke temen-temen lama tanpa safira “sahabat” gue itu bikin sepi, biasanya kalau ada safira bercandaan enak banget, seenggaknya sekarang gue punya syahira yang sering bercanda walaupun kadang suka jayus. “Majay” biasanya gue manggil dia.

Gue ngga mau sia-siain semester terakhir di spensa ini, kelas 9 harus berkesan, ngga mau tau, walaupun capek jadi anak kelas 9 tapi seru juga walaupun waktu itu sempet jenuh juga

Remember When... Part 2


Bab II
Naik ke kelas 8 dengan nilai yang memuaskan itu rasanya… lega. Gue harus pisah sama temen sebangku gue ajeng, soalnya dia masuk ke kelas 8h, sedangkan gue masuk ke kelas 8g. Di 8g orang yang aku kenal cuma Hanifah, Huriyah, Safira, Ayu dinda, Nur aliyah, Aldi, Djalu, Nanda yang dari kelas 7g. Gue duduk sama hani awalnya. Okelah awalnya sih ngga ada apa-apa. Dulu gue seneng banget omegle-an sama ayu dinda, nemu orang ganteng dari turki ahahaha.

Kelas dipindah ke bangsal, kabar baiknya

Remember When... Part 1


Bab I
Pertama kali masuk spensa harus di mos dulu, gue takut banget, bukan gegara kakak kelas atau guru tapi takut ngga punya temen, akhirnya gue dapet satu namanya Sheila, itu juga gue kenal gegara dia anaknya temen mamah. Bercompong-compong sama Sheila, bolak-balik masjid bangsal, capek sih. Yang gue inget dari Sheila dulu Sheila dapet kelas 7H sama kayak gue, gue juga dulu dapet kelas 7h, satu lagi hal yang paling gue inget sama Sheila yaitu dia pernah ngasih biskuat cokelat ke gue, entah kenapa gue inget di part yang itu-_-

Masih inget pas MOS disuruh bawa balon? Iya, itu mamang tukang balon bisaan banget nyari kesempatan, 1 balon harganya 5000 rupiah, gue terpaksa beli walaupun ujung-ujungnya