Selasa, 03 Juli 2012

Remember When... Part 1


Bab I
Pertama kali masuk spensa harus di mos dulu, gue takut banget, bukan gegara kakak kelas atau guru tapi takut ngga punya temen, akhirnya gue dapet satu namanya Sheila, itu juga gue kenal gegara dia anaknya temen mamah. Bercompong-compong sama Sheila, bolak-balik masjid bangsal, capek sih. Yang gue inget dari Sheila dulu Sheila dapet kelas 7H sama kayak gue, gue juga dulu dapet kelas 7h, satu lagi hal yang paling gue inget sama Sheila yaitu dia pernah ngasih biskuat cokelat ke gue, entah kenapa gue inget di part yang itu-_-

Masih inget pas MOS disuruh bawa balon? Iya, itu mamang tukang balon bisaan banget nyari kesempatan, 1 balon harganya 5000 rupiah, gue terpaksa beli walaupun ujung-ujungnya
itu balon ilang.
Satu lagi, masih inget pas waktu itu kita disuruh beli makanan dan kita dikasih clue kayak gini : Cokelat kucing belakang artinya Cadburry, minumannya Choki Sitohang artinya Pulpy Orange, kue korek api itu artinya Lucky, bapak gue tekor.

Akhirnya mos selesai, gue masuk ke kelas 7h, dulu kelas 7h ditempat TU sekarang. Gue duduk sebelah Sheila. Masuk guru perempuan namanya Ibu Nining terus dia ngabsenin anak-anak di kelas 7h dan apa yang terjadi? Gue sama Sheila ngga ada di daftar absen, ternyata gue kelas 7g dan Sheila kelas 7i HAHA maksudnya apa.

Kebetulan gue tau kelas 7g dimana, soalnya sebelum masuk kelas 7H gue nganterin temennya Sheila namanya Hanifah ke kelas 7g. Gue masuk ke kelas, gue dapet kursi PALING BELAKANG DAN SENDIRIAN. Setelah gue duduk ada acara yang namanya perkenalan. Jadi kita disuruh ngenalin diri kita dan cita-cita kita. Pas lagi perkenalan ada satu anak namanya faiz nafi nanya-nanya ngga jelas :
“Pak, kenapa lampunya nyala?”
“Pak, kenapa foto presidennya belum diganti? Kan presidennya udah diganti.”
Kalau gue jadi guru itu gue bakalan bilang :
“Lo pengen banget tau atau kepengen tau banget?” tapi itu engga mungkin.

Saatnya gue ngenalin diri, kalau engga salah gue ngomong kayak gini :
“Nama saya Nida Nahdia Vilanti, panggilannya nida, rumah saya di Mundu, cita-cita saya mau jadi atlit badminton” entah mengapa gue cita-citanya jadi atlit badminton-_-

Selesai gue ngenalin diri tiba-tiba ada anak perempuan disebelah meja gue ngomong :
“Kamu suka badminton?”
“iya…”
“sama dong, nama aku ajeng”
“saya nida J

Berkat badminton gue dapet temen, walaupun satu.

Terus tiba-tiba anak perempuan depan gue kearah gue dan ngulurin tangan sambil ngomong :
“Hai boleh kenalan nggak? Nama aku syahira J
Gue shock, gue kira ini anak kelainan, giginya gede, senyumnya nyeremin.
“Eh.. iya… saya nida”

Setelah itu gue dapet temen namanya Ajeng, Komala, Fellita, Syahira, Lupita. FYI aja gue dulu keliatan pendiem, belum ada yang tau sifat asli gue HAHA biarin aja mereka kaget. Mereka kenalnya nida-anak-alim-pake-kerudung-pendiem berubah jadi nida-anak-ngga-tau-malu-sering-bikin-malu.

Pas istirahat gue ke kantin sama ajeng masih aja ngomongin badminton, katanya di suka sama greysia polii sama butet ternyata ajeng punya selera yang sama kayak gue, bagus deh lumayan dijadiin temen.

Anak 7g dapet wali kelas namanya Bu Sri, pertama kali gue liat dia asaan serem nih. Terus kita disuruh pilih ketua kelas, gue sih dulu milih Djalu soalnya doi mirip patton, ituloh kontestan idola cilik, dan pada akhirnya gue nyesel bilang Djalu mirip patton.

Berbulan-bulan di 7g banyak banget kenangannya, sekarang gue jadi anak supel, udah kenal sama semua anak di 7g. Gue masih inget banget pas mudhofar masuk BK dan entah mengapa syahira nangis-nangis gitu dikelas, terus pas Afrian jatuh dari genteng dan kakinya bergelantungan di genteng, kalau gue ada di lantai bawah (kelas 7g dulu diatas) gue bakalan shock ngeliat kaki yang melayang.

Dulu gue sama temen-temen manggil Bu Utami itu “Ibu Rompi” alesannya gegara kita ngga tau siapa namanya dan ibu itu ibu yang biasanya ngebagiin perlengkapan sekolah, di sekolah gue itu ada rompi jadi pas dia ngebagiin rompi kita bilang aja ibu rompi.

Kita seneng banget waktu dibagiin rompi, langsung foto-foto, serasa anak RSBI beneran asaan gagah haha alay emang -__-

Gue masih inget pas dulu, jadi anak cowok lagi pada main kejer-kejeran dikelas terus salah satu dari mereka tanya :
“Ngeliat orang yang item kayak ojan yang rambunya kayak dora ngga?”
Etdah itu siapa-__- gue bilang aja ngga tau, dan ternyata yang dia maksud itu si Aldi.

Naik ke semester 2, kita punya temen baru namanya : Safira sama Raka.
Safira duduk disebelahnya komala, raka duduk dibelakang gue sama ajeng.
Gue sama ajeng ngobrol-ngobrol sama raka di belakang :
“Jadi kamu pindahan dari bali?”
“iya” kata raka
“Ibu sama bapak kamu dari bali? Sekarang tinggal dimana?”
“Iya, sekarang aku tinggal sama ibu”
“Bapak kamu?”
“udah ngga punya haha”

Gue sama Ajeng speechless. Terus minta maaf sama raka. Nyesel gue minta maaf sama raka kalau tau raka aslinya kayak gitu-_-

Terus gue ngobrol-ngobrol sama safira :
“Kamu pindahan dari mana?” Tanya gue.
“Jakarta”
“Sekolah kamu yang dulu kayak gini nggak?”
“nggak haha beda banget”

Semoga anak kelas 7g bisa kasih kesan yang baik sama 2 anak baru ini.

Talk about memories… ya pastinya banyak banget, ini yang gue masih inget :

1.    Waktu itu pelajaran bahasa sunda, gurunya killer abis terus tiba-tiba kita liat ada tangga jalan terus si Ridho curious banget sampe-sampe dia naik ke kursi dan ngeliat tangga itu padahal jelas-jelas ada guru lagi nerangin, bener aja gurunya marah dan kita harus minta maaf.
2. Gue dulu sering banget niruin gaya guru contoh : Pak abu. Pak abu kalau ngomong “Well, Boys and girls, look here!” kedengerannya jadi “Well, bois en gerls luk hiyah” sambil niruin suaranya. gayanya bu nining guru matematika yang setiap masuk kelas ngitungin murid sambil kepalanya dikeatasin dan bibirnya komat-kamit. Niruin gayanya bu imas yang logat sundanya kental abis “neng pelli neng pelli… calik calik”
3. Waktu dulu pelajaran bahasa inggris kita disuruh ngitung pake bahasa inggris dan satu orang yang namanya tio bikin ketawa, abis fourtynine dia bilang lima puluh itu bahasa inggrisnya “Fourtyteen” mau  ngakak gaya apa…
4. Waktu ulang tahun dio, kelas berantakan gegara kue bolunya dipelet-peletin kemana-mana, kita dihukum suruh piket satu minggu akhirnya kita juara satu lomba kebersihan antar kelas dan itu bikin bangga banget.
5. Paling seru main  jujur-jujuran, dulu ikhwanu suka tiffani, naufal suka huri, ajeng suka sama *piiip* dan lain lain.
6. Waktu jamannya Thomas-Uber cup kita ngga bisa nonton, soalnya ngga ada TV, besoknya naufal bawa hp-nya yang ada TV-nya, sebenernya itu ngga cukup bayangin aja hp kecil kayak gitu buat 34 anak, akhirnya kita nonton di BK ngerelain jam istirahat biar sekalian pulang. Keren dund ;>
7. Waktu itu gue baru pertama kali halangan, darah gue berantakan dikursi, terus syahira yang bersihin kursi gue pake tissue biar baunya ilang pake parfumnya ridho haha.
8. Gue sama ajeng sering banget ngeributin BBF sama tim Thomas-Uber sama golongan anak pramuka.
9. Sering banget pulang telat gegara dulu ada temen yang punya masalah sama temen&orang tuanya. Gue bantuin dia. Bikin geng “Otomodachi” isinya gue, ajeng, hani, arini, dio, sama djalu. Terus pas dia udah kelar sama masalahnya pergi gitu aja without say goodbye.
10. Waktu pemakaman suaminya bu sri haha ngakak banget, di kuburannya banyak ulat, baliknya kita PeGo (pesta gope) dan bikin konser ngga jelas di kelas.
11. Dulu kalau tulisannya nGgAk KaYaK gINi nggak gaul.
12. Pas latihan jadi petugas upacara, terus jatuh sampe rok-nya bolong.
13. Jadi dulu ada permainan ‘love tester’ cara mainnya kamu tulis nama kamu sama orang yang kamu suka 14. terus nanti di liat berapa persen kecocokannya, dasarnya orang iseng si dio sama nanda ngecocokin anak-anak kelas sama monyet, orang gila dan lain-lain.
15. Dulu kelas 7g itu kelas yang paling diawasin sama guru gegara ada alam, djalu, mudhofar dan sekutunya.
16. Jujur dulu yang coret-coret di buku belakangnya alam yang dibaca sama bu Isti itu kerjaan gue sama ajeng. 
17. Waktu ridho nyari dompet dan dia minta orang buat liatin bagian belakang celananya ngga ada yang mau sampe akhirnya dikasih kaca terus diarahin kearah belakang, pinternya dia ngarahin kaca kemukanya dan dia bilang “Mana dompetnya?” itu kaca dho, bukan kamera.
18. Dulu kelasnya dipindahin ke lab.
19. Bikin vidklip “Baby” di V-net sama ica dan diliatin sama anak SMP 2-__-
20. Gue sama aydin ke V-net berangkat naik D5 balik naik D6 padahal jarak V-net – Spensa itu deket banget. 

Sebenernya masih banyak sih kenangan di 7g tapi sekarang lagi no idea. Seneng banget bisa punya temen kayak kalian {}

Tidak ada komentar:

Posting Komentar