Selasa, 19 Maret 2013

Backstabbers. Backstabbers everywhere.


*Di depan*
A : ‘Kamu lucu, ya, imut lagi hehe.’
B : ‘Hehe, iya dong gue emang gitu. Jangan sirik ya lo. Btw thanks.’
*di belakang*          
A : ‘Iyuwh jijik gue sama si B. ngesok banget sok imut gitu. Amit-amit deh.’

PERNAH KAN KALIAN KAYAK GITU? PERNAH KAN? NGAKU AJA HAHAHAHAHAHAHAHAHA.


Faktanya orang-orang jaman sekarang kayak gitu, di depan baik banget etapi pas di belakang kayak apaan. Susah banget ya kayaknya nemuin orang jujur. Ya gue juga kadang gitu sih, muka dua, bukan, maksudnya gue punya muka satu tapi sifatnya muka dua gitu duh gimana sih ngejelasinnya. Jadi gini gue punya muka satu tapi sifatnya muka dua. Muka dua itu ya kayak…. Gitu. Ya gitu… ya…. Kalau di depan manis tapi kalau dibelakang rasanya kayak obat buat ngobatin mata yang bintit (baca : pait; ga enak) ohiya btw, jangan sampe deh ya kalian kena bintit. Serius deh. Gue ngga boong. Ini nyiksa banget apalagi kalau udah nambah gede bintitnya. Obatnya juga gaenak (ya kali obat enak). Sekalinya minum obat bintit, pipis lo bakalan bau obat itu selama dua hari. Udah matanya sakit, hati juga ikutan sakit. Gimana nggak, pasti kalau lo dateng ke sekolah pasti diejekin kayak gini :
‘Wah ini sih kanker mata’’
‘Bukan, itu tumor.’
‘Wah, ya ngga lama lagi ada bendera kuning.’
‘…..’

Tapi jujur bintit itu ngga enak, terus ninggalin bekas. Sama kayak orang yg diomongin di belakang, terus yg ngomonginnya minta maaf, pasti masih sakit hati. Pasti masih ada bekasnya.

Jadi kita simpulkan bahwa :

"Penyakit Bintit sama aja sakitnya kayak orang yang diomongin dibelakang. Sama-sama ninggalin luka."

Ohiya, kembali lagi soal bintit, gue ngga yakin bekas bintit ini bakalan sembuh dalam waktu yang cepet. Abis masalahnya setelah mata bintit ini kemps masih ada bekasnya dan ngga ilang-ilang. Gue takut ini tumor. Sama kayak sakit hatinya orang yang diomongin dibelakang, iya sih dimaafin, tapi rasa kesel masih ada. Maafin orang ngga segampang ngestalk timeline gebetan #GaNyambungNid #YaudahNggaPapa.

Lagian ngomongin orang dibelakang itu ngga ada gunanya kali. Logikanya ya gini. Lo sebel sama orang dan lo pengen sifat dia berubah. Nah kalau lo omongin dia dibelakang gimana dia bisa tau? Gimana dia bisa tau kalau sifatnya itu dinilai gaenak sama orang? Ya emang sih kadang orang harus nipak diri. Gausah kepedean juga. Tapi kan kalau ngomongin orang di belakang percuma juga. Keselnya dapet, muaknya dapet ditambah doi ngga berubah-berubah, ya, nambah kesel.

Mending lo jujur deh di depan orang itu kalau lo ga suka, kalau dia harus ngerubah sifatnya yang menurut kita nggak banget. Contoh :
A : Sebenernya gue sebel banget sama lo. Abis lo jelek, sok cantik, bau, gembel, hidup lagi. Bisa ngga lo rubah sikap lo? Biar orang-orang juga nyaman sama lo. (plus jangan lupa dikasih senyum yang lebar. Menurut emoticon sih gini -> :D)
B : Masa sih? Beneran lo? Ciyusan nih? Maza? Oke deh, gue coba instropeksi diri dulu. Kali aja emang gue yang salah. Makasih ya udah ngingetin.

Nah, enak kan? Perasaan lo lega gara-gara lo udah ngungkapin isi hati lo, dan (mudah-mudahan aja) dia berubah.

Kadang kita harus berbohong buat nutupin sesuatu yang ngga enak, tapi siapa juga sih yang mau diboongin? Mending itu jujur walaupun itu menyakitkan. Karena jujur adalah sebagian dari iman.

Ohiya bentar lagi juga bintit gue ilang (Ya terus nid?)

#NidaBijakPart3 #CukupNidCukup.

Oke, sebelum gue tutup postingan gue, gue mau… mau apa ya… ngga jadi deh. Bye.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar