Jumat, 27 Desember 2013

Selamat Hari Ibu, Mama!

SELAMAT HARI IBU, MAMA!

Hahaha, iya, ini postingan emang udah telat banget, tapi.... who cares? mhehehe.

22 Desember 2013.

Lagi liburan di Jogja. Kapan lagi punya waktu buat liburan bareng-bareng kayak gini? Bapak sibuk, Mama sibuk, ditambah gue yang sekarang bener-bener sibuk ngurusin sekolah, pr, plus organisasi yang capeknya bikin plus plus. Ya, walaupun perjalanan ke Jogja ngaretnya sampe 26 jam, that's okay lah. Baru kali ini gue sama keluarga bener-bener ngerasain yang namanya ngehabisin satu hari penuh lebih dua jam bareng-bareng. Gimana ngga? Farhah sama Fani selalu pulang sore gara-gara sekolahnya fullday school, bapak yang sibuk sama kerjaannya dan mama yang selalu sibuk dengan pasien lahirannya. Iya, jadi anaknya bidan itu..... agak  ngebatin.

And yes... we don't want to waste our precious time, so..... jadilah gue sekeluarga liburan. Yeay!

Di Jogja sana, gue (secara tidak disadari) ngerayain hari ibu. Gue baru ngerasain yang namanya the power of mama itu ya... pas waktu di Jogja kemarin. Gue ngga ngerti kenapa Mama bisa sekuat itu ngehadapin nonok-nonok berisik yang tukang ribut.


She called it 'Wanita Berkalung Sorban'


P.S : Itu bukan sorban, tapi tasmina.

Ya, gue ngga ngerti kenapa mama kuat banget ngehadepin anak-anaknya, dan ditambah satu : Bapak dari anak-anak tersebut yang kadang bertindak tidak wajar. Ya, I have a weirdo family, guys.

I have no idea why she's so strong. Bayangin aja, mama nyuapin ketiga anaknya di bis. Satu bungkus dibagi jadi tiga!!! Satu bungkus!!! Dibagi tiga!!! Mama memang mama yanng sangat adil. Mama juga rela tidur dengan posisi ngga nyaman buat Fani, yang penting Fani bisa bobo dengan nyaman. Mama rela nahan laper yang penting anak-anaknya ngga ada yang kelaperan. Mama rela hujan-hujanan di jalan buat ke toilet yang penting Fani ngga ngompol di bis.

Dan yang paling gue kagumin dari mama yaitu, Mama kuat banget ngehadepin pasien lahiran yang jam satu malem gedor-gedor pintu rumah. Kalau gue jadi mama, gue bakal usir tuh pasien dan balik tidur. Tapi mama ngga gitu, dedikasinya dalam urusan per-bidan-an emang tinggi. Doi rela ngga tidur semaleman cuman gara-gara harus ngeluarin anak manusia yang masih suci. Tanggung jawab Ibu sama Si Bayi bener-bener mama pegang erat-erat. 

Kadang kalau gue sekeluarga lagi liburan, ngga jarang banyak pasiennya mama yang pengen lahiran, dan yang pengen gue keluarin dari mulut saat itu juga adalah : "Bisa ngga ditahan? Ngelahirinnya nanti aja kalau kita kita udah selesai liburan."

Tapi mama bukan tipe orang yang kayak gitu. Mama hebat. Mama bertanggung jawab. Mama keren. Mama juga gaul.

Mama ngga pernah mau dibilang kudet. Mama paling hafal sama kasusnya Ayu Ting-Ting sama Anji yang katanya lagi selek. Mama juga updet tentang lagu-lagu masa kini. Pokoknya Mama gaul. Cuma Mama yang bisa nari ubur-ubur. Nari ubur-ubur ~('o')~ (~'o')~ ~('o'~)

Mama juga jago bahasa inggris. Kata mama, 'Welcome' itu artinya 'Keset'. Cuman beberapa orang doang yang ngerti ini.

Mama juga koki terhebat seantero Mundu-Plered. Ngga ada yang bisa nandingin Udang asam manis sama Kepiting asam manisnya mama. Fix! Sama tempe gendut juga! Mama kalau bikin tempe gendut itu emang semena-mena, apalagi ditambah sambel terasinya. Wohoooo manstabsss.

Mungkin satu-satunya sifat mama yang mama turunin ke gue itu cuman satu; Gengsi gede. Mama orangnya gengsian. Kata mama gengsi itu perlu. Guepun begitu, gue gengsi kalau gue harus ngehubungin gebetan gue duluan. Hih, gengsi dong.

Mungkin segitu dulu postingan gue tentang mamah. 

Makin kuat ya ngehadapin kita-kita, Ma. Makin bersahaja. Makin fasih joget ubur-uburnya. Makin baik, makin segala-galanya. Makin sering-sering bikin kepiting asam manis. Terima kasih buat semua yang udah mama kasih ke teteh. Maaf teteh belom bisa ngasih apa ke mama. Satu-satunya hal yang bisa teteh kasih ke mamah cuman senyuman teteh yang katanya cetar membahana membabibuta. Maaf sering nuntut dan ngga pernah ngasih apa-apa. One day, I'll make you proud of me. Before too late. Teteh bakal bikin mama bangga dan bilang : "WOY ITU ANAK GUE COY!!!!"

One day ya, Ma.

Maafin semua kesalahan teteh, Ma. Maaf sering bikin mama kecewa. Maaf banget, Ma. Thank you for everything that you have done. I love you. I love  you more. I love you most.
Mamaku terlihat seperti umur 17-an.

Yes, We are happy family.




Sincerely,



Your first daughter.





Tidak ada komentar:

Posting Komentar