Kamis, 09 Januari 2014

Terperangkap dalam Comfort-Zone

Comfortzone atau Zona Kenyamanan adalah dimana kondisi seseorang yang sedang klimaks-klimaksnya menjalani hidup. Siapa sih yang ngga pernah masuk ke zona ini? Pasti semuanya pernah. Toh itu dengan keluarga, temen, gebetan, pacar atau mantan. Apakah gue pernah masuk ke dalam zona ini? bukan pernah lagi, sering.

Tapi berada di dalam comfortzone itu bener-bener serba salah. Iya sih, kita seneng bahagia, akhirnya menemukan orang yang bener-bener bikin kita nyaman, tapi balik lagi, segala sesuatu pasti punya resiko. Apa aja resikonya? Banyak. Mulai dari ngga siap kehilanganlah, apalah, yang ujung-ujungnya elo bakal ngerasa bener-bener down banget. Udah seiya-iya elo bahagia, hidup lo serba cukup, tapi tiba-tiba elo ngelupain resikonya, terus elo kehilangan semuanya; comfortzone, orang yang ada di sekitar lo, kemudian lo ngerasa, elo adalah orang paling menyedihkan se-dunia.

Pertama, kalau lo ada di zona ini, lo bakal ngerasa hidup lo bener-bener klimaks dan lo terlena dengan itu, kemudian lo lupa kalau ternyata lo punya masa depan yang ngga bisa ditebak. Lo terlalu bahagia mikirin hidup lo yang sekarang. Euforia yang berebihan, terus bakal lupa sama apa yang bakal terjadi nantinya. Intinya lo terlalu bahagia sama kehidupan sekarang dan lo bakal jadi orang yang hidupnya selalu berfikiran pendek.

Kedua, kalau lo ada di comfortzone, lo bakal jadi orang yang egois. Lo ngerasa semuanya sedang berada di pihak lo dan lo terlalu egois buat kehilangan semua yang bikin lo bener-bener ngerasa nyaman. Ternyata rasa takut kehilangan itu bener-bener ada dan nyata, ya.

Emang lo pikir semua yang bikin lo nyaman bakal selamanya bikin elo kayak gitu? Ngga. Ada saatnya orang yang bikin lo nyaman, bakal nusuk lo dari belakang. Ada saatnya orang yang sering ada buat nampung air mata lo, bakal jadi alasan kenapa air mata lo mengalir. Hidup itu ngga sesimpel apa yang lo bayangin. Hidup itu keras, Bray!

Tapi gue ngga munafik. Gue seneng ada di zona ini. Gue nikmatin zona ini selagi gue masih bisa ngerasain.

Pernah sekali, gue bener-bener ada di puncak zona nyaman ini. Gue dapet pacar, temen gue bener-bener seru, keinginan gue semuanya di-iya-in. Gue dapet semua yang gue harapkan pada saat itu--tapi gue cuma dapet sedikit hal yang gue butuhkan. Gue bahagia banget. Gue lupain beban yang  bakal gue dapet, yang penting sekarang gue seneng.

Dan.... liat gue sekarang...

Ditinggalin, temen entah pada kemana, dimanfaatin, dianggap remeh. Sakit? Banget. Gue terbang terlalu tinggi, gue lupa daratan. Gue ngga pernah berpikir kalau gue bakal jatuh sekenceng ini. 

Gue ngerasa kesepian. Iya, di sekolah emang gue selalu ketawa, senyum, keliatan bahagia, tapi nyatanya? tiap malem gue nangis. Gue mikir, kenapa gue harus kehilangan hal yang bener-bener gue ngga pernah bayangin kalau semua itu bakal hilang. 

Gue terlena. Gue lupa daratan. Gue kayak kacang lupa kulit. Waktu gue lagi berada di comfortzone, gue selalu minta, ngga pernah bersyukur. Gue lupa bersyukur. 

Mungkin ini cara Tuhan buat "nampar" gue. Gue emang tipikal yang harus dibentak, baru ngerti. 

Apa enaknya terperangkap? Ngga ada. Hal apa yang harus dilakukan? Keluar. Cari jalan yang lebih baik.

Menjadi bebas dengan pikiran yang seimbang itu lebih baik daripada harus terperangkap di dalam zona kenyamanan yang bener-bener bisa bikin lupa diri.


Selamat malam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar