Sabtu, 01 Februari 2014

Sepenggal Kisah dari Mahasiswa ITB

                Hari ini sekolah gue, SMANDA Cirebon lagi ngegelar Uniday. Gue belom begitu ngerti tentang acara ini, tapi gue sempet-sempetin dateng ke acara ini. hehe.

                Sebenernya acara ini khusus buat anak kelas 12, jadi alumni SMANDA yang udah masuk ke perguruan tinggi yang ternama dikumpulin jadi satu dan kemudian sharing-sharing tentang universtitas dan jurusan yang diminatin. Mereka (para alumni) bertugas memberikan informasi dan meningkatkan semangat belajar khususnya para Mas/Mba kelas 12. Ternyata bener, alumni SMANDA emang hebat-hebat.

                Sepulang sekolah, gue, Komala, dan Aul pergi ke ruangan-dulunya kantor guru- yang sekarang jadi tempat digelarnya uniday. Gue kepo sama univ-univnya mas/mba alumni. Ya, walaupun ruangannya nggak terlalu besar, tapi cukup buat menampung stand-stand perwakilan dari universitas para alumni. Dan ya…… stand yang gue pertama kali kepoin adalah ITB.

                ITB, siapa juga sih yang ngga pengen masuk ke perguruan tinggi negeri yang namanya udah tersohor dan telah mencetak insan-insan muda berbakat yang kemampuannya ngga usah ditanya lagi. Gue bener-bener mau masuk ITB. Sumpah, tapi gue masih ragu buat ngambil fakultas apa. Awalnya gue mau masuk ITB gara-gara bapake itu alumni ITB. Doi selalu cerita tentang masa kuliahnya yang kedengerannya seru abis. Mulai dari cara belajarnya bapak yang dulu bener-bener ekstra- dulu bapak harus jaga lapak di pasar, soalnya setiap pagi bapak harus bantu mbah putri jualan di pasar- prestasinya di bidang olahraga basket, kemudian gara-gara itu bapak jadi cowok kece, cerita tentang masa-masa ospeknya yang bener-bener seru dan katanya waktu itu bapak adalah peserta yang paling diingat gara-gara sering bikin jengkel panitia, cerita bapak waktu dulu belajar dari jam sepuluh sampe jam dua malem, terus nyempetin diri buat sholat malem dan ketiduran di atas sajadah. Katanya pas tidur, doi mimpi lagi ujian dan ngerjain ujiannya lancar banget, besoknya bapak ujian. Soalnya cuma 2-3 soal, tapi dikasih waktu tiga jam. Saking apanya…. Eh ternyata katanya soal yang keluar itu ngga jauh beda sama soal yang bapak kerjain waktu di mimpinya. Sakti banget. Bapak juga selama SD, SMP, SMA, dan kuliah ngga pernah ngeluarin biaya, beasiswa saban tahun. Mengingat dulu bapak harus makan satu telor ceplok berlima, bikin gue merinding denger ceritanya. Salut buat Almarhum orang tuanya bapak yang bener-bener ngedidik bapak buat jadi orang yang tahan banting dan selalu ingin terus bekerja keras sampe-sampe bapak bisa sekolah di ITB.  Rasanya pengen banget jadi bapak. Doi bener-bener inspiratif.


Cowok paling kiri dulunya atlet basket yg paling kece


Aksi Demo Ikatan Dinas

                Balik lagi ke uniday… nah pas gue ngunjungin stand ITB, gue ngeliat di belakang stand ada temen-temen kelas gue yang lagi ngerubung, gue kepo. Mereka lagi ngapain sih? Oh ternyata lagi berbagi cerita sama Mas Reksa. Eh… tunggu dulu……. MAS REKSA? SI ALUMNI SMANDA YANG SELALU BU TUTI SAMA PAK YUNI CERITAKAN? Gue harus ikut gabung, kali aja gue dapet kisah inspiratifnya dan kemudian gue makin semangat belajar. Gue nimbrung-nimbrung ke percakapan mereka dan sampai-sampai…

                “Lah kamu yang di timeline suka galau,” Mas Reksa nyeletuk. Bentar-bentar… Mas Reksa kok tau gue? Gue terkaget-kaget. Yaudah, lupakan.

                Kemudian Mas Reksa ngasih sedikit ruang di sebelahnya buat gue dudukin dan dengerin ceritanya. Caranya Mas Reksa nyeritain ceritanya tentang proses masuknya doi ke STEI ITB bener-bener seru, menggebu-gebu, dan… bikin greget.

                “Saya sebenernya bukan asli orang sini, saya lama tinggal di Jawa. Sampai pada suatu hari, ada ulangan Bahasa Sunda. Pas ulangan, saya bawa lks Bahasa Sunda dan saya ngebet, tapi ngga ketauan. Kalau mau ngebet/nyontek, harus berseni.

                   “Pokoknya selama semester 1-3, saya ngga penah dapet nilai biologi lebih dari 4.”

                “Waktu UN dulu, saya jadi koordinator kunci jawaban di kelas XII IPA 1, tapi saya ngga asal ngikutin kunci jawaban. Saya kerjain dulu tanpa ngeliat kunci, terus saya pergi ke kamer mandi buat nyocokin jawaban. Ternyata ngga semua jawaban benar. Waktu itu, saya ngerjain fisika sama kimia cuman tiga puluh menit.”

                “Nyontek itu harus berseni. Nyonteklah. Nikmati masa sekolah.

                “Saya? Haha, coba deh kalian nanya ke Bu Neneng : Reksa Wiratama itu orangnya gimana? Bu Neneng pasti bakal jawab sambil ngoceh selama tujuh menit.”

                “Males? Pernah. Sekarang aja saya lagi males sama fisika.”

                “Orang ganteng? Ya, saya! Ga usah ditanya lagi.”

                “Kuliah ngga susah kok, asal kaliannya niat belajar, ya gampang.”

                Dan masih banyak ocehannya Mas Reksa yang lainnya. Gue kagum banget sama Mas Reksa. Orangnya bener-bener friendly parah. Asik buat diajak ngobrol. Walaupun dia lebih tua dari gue dan temen-temen gue, tapi doi nganggepnya kita-kita itu kayak temen sebayanya. Cara dia memotivasi kita-kita juga ngga seperti menggurui, tapi lebih tepatnya kayak menceritakan pengalamannya dan kita bisa mengambil “arti” dari cerita itu. Seru banget deh ngobrol sama Mas Reksa. Pengen sharing-sharing lagi sama dia. Dan dia bikin semangat belajar saya makin meningkat. Ada beberapa hal yang saya ambil dari ceritanya Mas Reksa :
  1.  Terus berusaha kalau lagi menginginkan sesuatu
  2. Terus bekerja keras
  3. Jangan cepat merasa puas

Inspiratif banget deh ceritanya. Berbobot abis.

                Awalnya gue tau Mas Reksa itu waktu pas OLS. Siapa juga yang ngga kenal  DK kece yang dulu jadi panitia OLS. Nah, terus juga setiap Senin gue biasanya jaga PMR di belakang kelas XI IPA 1, dan kata-kata yang dulu sering diucapkan Mas Reksa adalah…

                “Lah, k***k, ira lagi. Bosen kitanya.” Itu adalah kalimat yang pernah tiga kali Mas Reksa katain setiap upacara senin pagi. Dan kalau ngga salah, kode hpnya Mas Reksa dulu 1111. Kalau ngga salah ya, soalnya dulu saya pernah ngga sengaja ngeliat. Hehehe peace, Mas ._.v

                Terus saya pernah seruangan sama Mas Reksa waktu uas pertama di kelas X. Hari pertama dia lupa bawa papan buat ujian, sampe kemudian dia nemuin lukisan kaca yang berakhir menjadi “papan ujian”-nya.

                Terus pas tau dia masuk STEI ITB, saya makin kagum sama doi. Dia salah satu orang yang selalu guru-guru ceritain. Parah keren banget.

                Dan sekali lagi, permintaan maaf saya sampaikan kepada Mas Reksa karena saya telah lancang memakai blazer punya Mas Reksa tanpa izin terlebih dahulu. Saya melakukan ini semua semata-mata saya ingin ‘Men-sholawat-i’ blazer ini--kata guru SMP saya, kalau kita menginginkan sesuatu, kita bisa men-sholawati-nya, walaupun sesuatu itu milik orang lain-- dan semoga saya akan memakai blazer ini satu setengah tahun ke depan dan mengikuti langkah Mas/Mba yang melanjutkan kuliahnya di ITB. Aamiin.. Ya Rabb. Tolong  amin-in sajalah buat kalian yang baca post ini. itung-itung ngedoain orang lain. Mhehehe.



Maaf ya, Mas. Ngga ada maksud, Mas. Btw, wanginya enak, Mas. Pake parfum apaan? *gagal fokus*

                Well, semua hal yang Mas Reksa ceritain makin bikin gue terus semangat belajar. Semoga gue makin termotivasi dan dengan lancar diterima di PTN yang gue impi-impikan. Aamiin. Oh, ya, satu lagi kata Mas Reksa,

                “Masuk ITB itu gampang.”

                Iya, Mas, gampang banget. Saya udah sering masuk ke ITB……. Sama bapak saya gara-gara diajak nostalgia.


                Sekian dan terima undangan dari ITB. Aamiin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar