Jumat, 11 April 2014

Hebatnya Para Stalker

Bentaran... Iya, mau ngebahasa para stalker. Maaf maaf aja ye kalau ada yang tersinggung hehe.

Entah perasaan gue aja atau emang kenyataannya, gue ngerasa akhir-akhir ini gue seneng banget nge-stalk orang. 'Stalk' di sini ngga termasuk ke dalam stalk yang sampe ngebuntutin orang kemana dia pergi ya. Stalk-nya gue ya.... itu... hanya lewat media sosial aja.

Gue seneng ngestalk! Walaupun awalnya bikin atit ati tapi ujung-ujungnya puas hehe.

Gue lagi seneng ngestalk toh itu temen gue, temennya temen gue, pacarnya temen gue, pacarnya adiknya temen gue, gebetan temen gue, semuanya deh. Masalahnya : Sekali aja lo nge-stalk orang, lo bakal keterusan dan faktanya emang gitu.

Gini deh. Misal ya, lo ngestalk temen lo, kemudian tiba-tiba ada tweet yang menarik perhatian lo dan kemudian lo kepo sama isi tweet tadi, lo jadi penasaran setengah mati. Sungguh mati aku jadi penasaraaaan~~~

Oke, serius. Nah setelah muncul rasa penasaran, lo bakal nyari sumber-sumber yang berhubungan dengan tweet tadi. Otomatis lo bakal ngestalk orang lain dan orang lain lagi dan orang yang lainnya lagi.

Gue benci ngakuin ini tapi, emang bener : Ngestalk itu seru.

Dibilang stalker handal juga nggak. Pencapaian gue selama ini ngestalk adalah gue bisa tau segala informasi tentang doi-nya doi. Hehehe.


Awalnya gue iseng buka twitter doi, liatin followingnya. Gue bukain satu-satu. Terus gue search user name doi di kolom search. Cari tweet-tweet dari orang yang berhubungan dengan doi dan............. BAM!!!! Gue akhirnya tau siapa doi-nya doi gue HAHAHAHAHAHAHA.

Gue langsung buka username doi-nya doi gue. Wah cantik ternyata. Yaudah. Yaudah. Ya....... udah gue bisa apa.

Gue stalk twitter doi-nya doi sampe bulan September 2012. Gila kan? Ngga ah biasa aja.

Terus gue nyari nama doi-nya doi di google, lumayan dapet info lagi.

Gue puas.

Gue harus jadi agen FBI di masa depan.

Ternyata bener ya teori yang menyatakan bahwa cewek yang lagi kepo itu harus jadi agen FBI.

Suka duka jadi stalker? Ah, banyak. Mulai dari ngga sengaja nge-favorite-in tweet orang yang kita stalking-in, ngga sengaja ngefollow, dll.

Oh iya, gue bakal ngasih lo semua bagaimana menjadi stalker yang baik.

Here we go.

1. Siapkan paket internet
Ini khusus buat stalker yang cuman berani ngestalk di dunia maya. Ye, kali gimana mau ngestalk kalau paket internet aja ngga ada.

2. Siapkan mental.
Buat lo yang mentalnya cetek mending gausah stalking deh. Mental para stalker itu keras banget. Pokoknya stalker itu hebat, mental baja.

Gini deh, salah satu tujuan stalking itu kan nyari info, biasanya kita udah berekspektasi hal-hal yang bagus-bagus sebelum ngestalk, tapi kenyataannya pas ngestalk tiba-tiba jauh dari harapan.

Misalnya, kemarin lo ngestalk doi lo. You caught him lagi berantem sama pacarnya. Lo seneng banget. Hati lo berbunga-bunga. Nah besoknya, lo berharap doi masih marahan lagi sama pacarnya dan harapan yang lo gantungin pada saat itu adalah semoga doi putus sama pacarnya.

TERNYATA EH TERNYATA SEMUA TAK SESUAI RENCANA~~~

Ternyata mereka baikan lagi.

Harapan lo pupus gitu aja.

Tiba-tiba lo terserang mental break down.

Jadi, kalau lo ngaku stalker sejati, lo harus tahan banting.

3. Siap sakit hati
Sama halnya dengan poin nomor dua. Ngga jauh beda, tapi untuk poin nomor tiga itu hanya untuk para stalker yang masih cupu. Masih ngga terima sama keadaan. Dan ngga punya mental baja yang seharusnya para stalker punyain.

4. Be careful.
Ini poin paling penting. Sekali aja lo salah ngambil tindakan waktu ngestalk, harga diri lo bakal hilang seketika. Gini loh.... misalkan ya lo lagi ngestalk twitter musuh bebuyutan lo. Lo kepo sama dia dan lo bakal ngestalk isi timelinenya. Saking asiknya ngestalk, lo ngga sadar bahwa lo udah nge-favorite-in salah satu tweetnya. HARGA DIRI COY HARGA DIRI. KETAUAN NGESTALK. HARGA DIRI COY. Tapi ujian yang paling susah menurut gue adalah ngestalk instagram orang. Tanpa sadar pas kita lagi ngestalk foto-fotonya, eh............. ngasengaja ke-like. WOY HARGA DIRI WOY.

Tuh liat kan? Para stalker itu hebat. Selain punya kuota internet yang berlimpah, mereka juga tahan banting. Mental juara dan pantang sakit hati! Selain itu juga, stalker itu orangnya sangat berhati-hati dalam bertindak. Hargailah para stalker, Saudara-suadara!


Wah wah. Postingan ini sudah terlalu jauh bahasannya. Udah lah udah. Ntar ketauan lagi gue masih suka stalking-stalking akun orang.


Babayyyyy!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar