Kamis, 29 Januari 2015

Curahan Hati Seorang Anak Kelas Dua Belas

Selamat malam.

Jam berapa ini? Oh, 9:11 malam.
tiga puluh menit yang lalu baru pulang les.
berangkat jam enam pagi pulang jam setengah sembilan
ah bahagianya







Bahagia pitak lo tuh bahagia.


Semacam kangen ngeblog tapi udah ngga ada waktu, jadi ngeblog cuman mencuri-curi waktu luang saja. Latian soal teros sampe mabok. Nge-down mulu gara-gara sekalinya konsul ke BK malah bukannya makin percaya diri, malah bikin nambah minder. Persengidan.

Pengen curhat aja.. curhat di buku binder, bindernya penuh sama catetan pelajaran sama otretan. mau beli buku unyu di gramedia, ngga punya duit.

kan sedih.

jadi ya udah curhat di blog aja.
mumpung gratis.
ngga bikin tangan lelah.

lanjut.

oh iya, good news.
Nida sudah nggak baperan.
Nida Sudah Nggak Baperan
NIDA SUDAH NGGAK BAPERAN
((( NIDA SUDAH NGGAK BAPERAN )))

((( NIDA SUDAH NGGA BAPERAN )))

gila abis kan.
parah.
kusenanggg.

Dulu pas kelas 11 mah sok-sokan sibuk mencari kesibukan, eh kelas dua belas malah jadi sibuk beneran.

sibuk les. sibuk latihan soal. sibuk bolak balik bk. sibuk konsul. sibuk mikirin jurusan.

btw tolong....
w buntu banget.
W kan bener-bener ngebet banget dah FTSL ITB dari kelas 11, eh malah sekarang saingannya makin banyak.
kan sedih.
w beralih ke FMIPA eh di FMIPA malah ada anak yang olim matematika yang mau masuk situ.
kan sedih.
mana rapot rata-rata ipa semester 1-5 cuman 84.89.
kan sakit.
rencana mau arsitektur ugm atau pwk ugm.
tapi kan tapi kan.
tau deh.


mau nyoba sbmptn buat FTSL eeeh dibilang bunuh diri sama salah satu "penasihat"
kan sakit.


"Nggak punya rangking kamu"
"Fisika segini mana bisa masuk teknik"
"rata-rata 84 mau masuk ITB?"

dan seluruh kata-kata atau kalimat yang meng-underastimate gue.
kan kan kan............. sedih.

pusing banget banget dah sumpah
cuman mau nyenengin orang tua kok susah banget ya.
padahal w udah niat baik dari dulu.
tapi ywdha la berserah diri aja sama Yang Maha Kuasa.
belom tentu yang kita pikir baik, akan benar-benar baik. dan belom tentu yang kita anggap buruk, akan berdampak buruk. 

nida sedang bijak karena nida sedang bingung.

Takdir ngga bisa diubah, tapi gimana kalau nasib?



Coba aja kalau gue bisaa nerawang masa depan, ngga akan ada hal yang bakal bikin gue khawatir dalam hidup. tapi kan gue bukan tuhan, jadi gimana mau tau.

seenggaknya yang nulis jalan hidup gue ya... Tuhan gue, bukan sutradara. pastinya bakal lebih seru deh ceritanya.

((( Kalimat rumpang detected )))

Yha pokoknya ada beberapa yang bikin gue bangkit lagi, yaitu :
1. Percaya bahwa Allah SWT ngga akan ninggalin kita. Walaupun sehina apapun kita. All we have to do is......... percaya, ibadah, meminta, dan kemudian berserah diri,
2. There's the "I'm Possible" in Impossible.
3. It's not about the mistakes that we did, but it's about the lesson that we've learned.


Bye. Minta doanya ya semoga nida bisa jadi mahasiswa ITB.

Aamiin.