Senin, 04 Januari 2016

Sedikit Cerita untuk Kelas 12

Hallo!

Well, sekarang gue mau ngasih tau ke elo elo semua gimana caranya bisa masuk ke univ yang lo idam-idamkan!

(Tapi ada beberapa hal yang seharusnya ga lo tiru di sini)

Seperti yang gue bilang kemarin kemarin, kalau gue itu ngebet banget yang namanya masuk tuh ke FTSL ITB, tapi apa daya dah gue ga mampu wkwkwk.

Gagal SNMPTN, membuat gue sadar bahwa dalam memilih jalur undangan gue harus tau diri.

YA KALI RERATA RAPOT CUMA 84 MIMPI BISA MASUK JALUR UNDANGAN  ITB.

Wkwkwkwk.

Tapi.... buat gue undangan itu cuma buat lucky lucky-an.
Ya anggep aja di sini gue lagi nggak lucky (((( lagi ga lucky )))).

I mean... ayolah kawan hidup kita tuh ga bergantung pada undangan kali....masih ada SBMPTN, Ujian Tulis, dan lain-lain.

Buat dedek dedek gemes yang belum kelas 12, ayo tingkatkan prestasimu! Jangan lupa belajar yang rajin biar ga keteteran pas kelas 12 kayak gue HEHEHEHEHEHE.
Jangan lupa foya-foya juga.
Emang masa sma itu masa-masanya buat foya-foya, tapi jangan lupa, kehidupan lo itu gak mentok di sma doang. Idup lo masih panjang loh mas mba.

Gue akuin kalau gue bener-bener keteteran pas kelas 12. Bayangin aja, gue baru bisa ngitung nomor atom itu ya pas kelas 12 sma wkwkwk.

Goblok banget sumpah.

Gue emang goblok bet lah pokoknya kalau belajar kimia wkwkk. Soalnya emang dari kelas 10 gue ga suka kimia. Ya.... you know lah kenapa (khususnya buat anak smanda yang pernah diajar sam pak ******************************************)

Itu yang bikin gue males belajar kimia.

EH EH EH pas kelas 11 gue malah dapet guru yang bener-bener disiplin banget. Ya, akhirnya gue paksain buat belajar, tapi.... mana bisa masuk ke otak kalau gue maksain belajar apa yang udah gue ga suka dari awal. Hehe.

Pas kelas 12, gue jossssss josssss jossss ahhhhh-in belajarnya. Kudu maksimal. Eh, tapi peningkatannya ya segitu-gitu aja-_-

Mindset yang dulu gue tanem dulu,


"Ah, ntaran aja dah belajarnya, ntar juga kelas 12 bisa mendadak pinter"


dan ternyata gue salah.

GIMANA MAU ADA PERUBAHAN KALAU GUENYA AJA BELAJAR CUMA PAS BESOKNYA MAU ULANGAN  WKWKWKWKWKWKWKWKWKKWKWKWK.

Stress banget gila waktu itu. Nyesel bener-bener nyesel banget. Kadang selalu mikir, 

"Gue tuh kemaren kemana aja sih? gila, masa ini kimia ga ada yang nyantol samsek di otak," 

WKWKWKWKWKWK.

YAUDALAH.

Sampe dibela-belain les kimia setiap hari Kamis ke Lemahabang ke temennya Bapak.

Untung aja gurunya sabar.

"Kamu tau ngga nomor atom yang mana?"
"Ngga bu hehe"
"Kamu tau ga mana reaksi reduksi atau oksidasi?'
"Ngga tau bu hehe"
"Kamu tau ngga ini elektrolisis blah blah blah"

dan gue selalu jawab :

"NGGA TAU BU HEHE" 

Untung aja si ibunya sabar banget. Kalau gue jadi ibunya gue bakal ngedumel, 

"Njir, ini anak taunya apaan dah dua taun setengah gatau apa-apa, ga tau diri banget sih bentar lagi mau un. gilssss."

Untung aja temen kelasku baik-baik. Hampir setiap sore, kita belajar bareng dan terjadwal.
Jadi misalnya : 
Hari senin pelajarannya fisika (yang ngajarin fisika Huwel)
Hari selasa pelajarannya matematika (yang ngajarinnya Huwel, Alya, sama Alyaa)
Hari rabu pelajarannya kimia (yang ngajarinnya Huwel sama Putri)

POKOKNYA SEMUANYA YANG NGAJARIN ITU HUWEL (KECUALI PELAJARAN BIOLOGI HUWEL GA MAU NGAJARIN)

KARENA HUWEL ITU AWOD GILA GATAU DIRI SEGALA BISA SEGALA DIA KUASAIN.
I'm sorry, I'm kinda racist.

Ya pokoknya intinya, bikin cara belajar bareng sama temen-temenmu, dan yang jadi tutor buat belajar barengnya ya.... orang yg udah bener-bener paham sama subjek tertentu.

Ayolah, bukan saatnya kita untuk pelit ilmu. Malah di situ adalah ladang amal buat kalian yang pinter buat ngajarin temen-temennya biar mereka paham dan bisa ngerjain soal UN dan SBMPTN nantinya.

Beneran deh itu ladang amal, buktinya para tutor belajar bareng bisa dapet undangan wkwkkw
Ya macam  Huwel keterima di STEI, Alya keterima di FTSL (anjir ira al), Putri keterima di Farmasi Unpad, sama Alyaa keterima di Psikologi Unpad.

Ya... karena Tuhan itu pasti adil lah. Setiap kita melakukan kebaikan, pasti ada imbalannya. Percaya deh.

Jadi... jangan pelit-pelit buat ngajarin temen-temen kalian ya buat kamu kamu yang ngerasa udah mampu dalam suatu hal. Oke? oke.

 Well, balik lagi ke masalah SNMPTN.
Ngga semua orang yang udah diprediksiin bakal masuk jalur undangan, bakal dapet jalur undangan. Ambil aja contoh ada temen gue yang beuh pinternya udah kelewat batas, kesayangan guru-guru, ngaji jos, sholat juga jos, tapi pas pengumuman....? dia ga dapet. Padahal nilai rapot juga udah gila-gilaan.

Sedangkan ada lagi temen gue yang biasa aja, malah dianggep sebelah mata, malah dapet tuh jalur undangan.

See?

Jadi intinya : Udahlah kalian gausah terlalu mikirin SNMPTN, anggep aja itu coba coba berhadiah. Kalau dapet ya... sukur, kalau ga dapet kita masih punya jalur lain.

Gausah lah yang namanya mendewakan SNMPTN.

Gue dulu pas pengumuman SNMPTN bener-bener ga ada rasa deg-degan atau apapun. Karena selain gue tau diri (wkwkkw), gue juga ngga ngarep-ngarep banget bisa dapet itu jalur undangan. Jadi ditolak pun ya biasa aja wkwkwk.

Karena SNMPTN itu adalah tentang keberuntungan. 
 
Anggep aja SBMPTN adalah hal yang udah mutlak lo bakal hadepin, jadi lo bisa belajar buat sbm jauh-jauh hari, bukan pas selepas pengumuman jalur undangan wkwkwk.

Gue bilang gini karena gue waktu itu telat ngambil les sbm wkwkwkwk.

Tapi udah seiya-iya belajar buat sbm... masih aja ngga dapet.

YAIYALAH GIMANA MAU DAPET, BELAJAR AJA GA TERLALU MAKSIMAL MALAH MASIH NGAREP DI ITB HAHAHAHAHAHHAAHAHHAHAHAHAHAHAHA.

Disitu... jujur sih gue bener-bener hopeless. Kalau ga dapet univ gimana ya... masa minta dikawinin aja kali ya.

Tapi setelah sekian lama gue bergalau-galau ria.... akhirnya gue dapet univ juga hehehe.

Gue waktu itu iseng-iseng aja ikut daftar program D3 POLBAN sama UGM. Dua-duanya gue ambil Teknik Sipil (karena gue bener-bener udah sange sama teknik sipil dari kelas 11). Ngasih berkas-berkas yang harus dikumpulin dll.

Jujur gue ngasih berkas-berkas itu bener-bener mepet banget sama tanggal penutupan pendaftaran. Sampe-sampe guru bk gue ngomel-ngomel,

"Kamu tuh mau ikut daftar ngga sih? Besok berkas mau dikumpulin ke masing-masing univ, tapi berkas kamu belum lengkap!"

dan saat itu gue bilang, "Udahlah, Bu. Cancel aja"

Gila gila. Kalau dipikir-pikir kalau gue cancel itu pendaftaran kayaknya gue taun ini ga kuliah.

Untung aja Si Ibu ngasih toleransi buat ngumpulinnya besok. Jadilah gue penuhi berkas-berkasnya besok harinya.

POLBAN ngga dapet. Kecewa sih awalnya. Aku kira kalau POLBAN aja ngga dapet, gimana UGM?

Eh tapi ternyata aku masih disayang Tuhan.

Gue dapet Sekolah Vokasi Teknik Sipil UGM lewat jalur PBU.

Yaudah tanpa pikir panjang gue ambil lah. Walapun awalnya bapak masih pengen gue buat ngikutin ujian tulis lainnya dan ngambil S1.

Tapi sayangnya gue jadi males-malesan setelah tau kalau gue udah dapet undangan PBU.

Jadi buat para dedek-dedek, kalau ada tawaran D3 atau apapun di sekolah, daftarin aja. Itung-itung buat simpenan kalau untung-untung dapet. Ya... mayanlah buat cadangan. Tapi seingetku jalur macam undangan buat D3 kayak gitu ngambilnya 40% terbaik.

Ya... karena gue rangking ga pernah lebih dari 16 (wkwkwkwk) jadi Alhamdulillah dapet deh hehe.


Dan ya... sekarang gue belajar di SV Teknik Sipil UGM. Ya... bisa dibilang ga ada apa-apanya belajar di sini sama belajar buat sbm. Karena buat gue belajar di sini lebih susah daripada belajar buat sbm (etapi ngga juga sih)

Masih pengen rasanya buat sbm lagi ke ITB, tapi aku (sok-sokan) ngga ada waktu buat belajar lagi buat sbm. Tapi di lubuk hati paling dalam, gue masih ngarepin ITB sumpah deh. Tapi UGM juga pretty cool kok. Gue dapet temen yg bener-bener jawa banget. Gue jadi kaget. Orangnya bener-bener santun di sini, ga kayak gue yang kalau ngomong sesuka hati. Pokoknya beda banget deh kehidupan di sini sama di bandung atau cirebon (gue bilang beda sama bandung karena gue sering bolak-balik bandung cirebon). Mau pulang juga kudu mikir dua kali, ongkos kereta mahal dan lama, jadi ya... bener-bener ngerasain hal yang baru.

Ini foto waktu PPSMB universal




Kalau yang ini abis PPSMB Bhineka sama temen-temen DTS

Ya... lumayan seru. Lumayan menantang jadi Mahasiswa. Tapi kadang gue kangen banget masa-masa SMA. Gue bener-bener dapet temen klop banget waktu SMA, tapi sayangnya entah kenapa gue sekarang lebih suka menyendiri (padahal itu bener-bener ngga bagus) jadi gue belom dapet temen yang bener-bener gue anggep mereka itu temen deket maca Ica, Aydin, Farah, ataupun Disty. But it doesn't matter.




See ya on top, adek-adek!



 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar